Ahad, 17 April 2011

CARA BELAJAR DAN MENGAJAR AL-QURAN - Catatan Buat Guru

Belajar dan mengajar al-Quran adalah dua perkara yang seiring dan berkait rapat antara satu sama lain.  Seorang pelajar mesti tahu apa yang hendak mereka belajar, dan seorang guru pula mesti tahu apa yang hendak diajar. Datang belajar dengan hasrat dan niat semata-mata tidak mencukupi jika tidak tahu apa yang patut mereka belajar. Guru pula seharusnya cukup bersedia dan bijak dalam memperjelaskan tujuan dan hasrat mempelajari al-Quran agar pelajar tahu maksud dan tujuan belajar. Seorang pelajar mesti ada kesungguhan, manakala seorang guru mesti cukup mahir dalam ilmu yang hendak diajar.
 
Ramai yang belajar al-Quran tidak cukup bersedia. Hanya datang ke kelas sekadar mencukupkan waktu belajar. Sepatutnya pelajar memperuntukkan masa yang minima untuk mengulangkaji apa yang sudah di pelajari. Sekurang-kurangnya 15 minit dalam sehari. Jika jawapan tidak ada masa untuk mengulangkaji kerana kesibukakan kerja atau sebagainya, maka apa guna belajar kerana belajar adalah untuk membaca. Tiada masa mengulangkaji samalah tiada masa untuk membaca. Kadang-kadang datang ke kelas baru nak mula membaca atau tidak mengambil kesempatan sementara menunggu kedatangan guru. Jika di kelas tidak bijak memanfaatkan masa, maka di manakah tempatnya. 
 
Ada juga pelajar yang susah memahami apa yang diajar. Ini kerana mungkin pelajar tersebut masih tidak memelihara diri dari perkara yang haram.   Perkara yang haram termasuk makan minum dari punca rezki yang tidak menepati syara’ seperti mengamal riba, menerima rasuah, tidak sempurna menimbang barang, tidak menggunakan bahan yang mencukupi , mencuri tulang ketika bekerja, atau bahan yang digunakan bukan dari sumber yang halal seperti tiada logo halal yang sah. Walaupun logo itu bukan satu pengesahan atau jaminan tetapi sekurang-kurangnya ada panduan atau tempat yang boleh kita rujuk.  Samalah juga mesti menghindari dari perkara maksiat yang boleh mendatangkan dosa-dosa kecil seperti tidak menutup aurat, tidak memelihara pandangan mata, menyakiti orang,  dan lain-lain . Lebih-lebih lagi dosa-dosa besar seperti meninggalkan solat, derhaka kepada dua ibubapa, tidak menunaikan zakat, tidak mengerja puasa di bulan ramadan dan tidak mengerjakan haji bagi yang ada kemampuan, termasuklah juga melakukan perkara syirik terhadap AlLah s.w.t seperti sifat pergantungan kepada manusia, mengamal sihir, memakai susut, menggunakan bomoh ilmu hitam, dan terlibat dengan ajaran sesat dan songsang. 
 
Ini dikira perkara umum seharusnya diamalkan oleh seseorang yang ingin  mendalami bacaan al-Quran, sama ada untuk diri sendiri maupun secara mendalam bagi persiadaan menjadi seorang guru. Seseorang guru pula seharusnya seorang yang peka dan mudah memahami situasi dan sifat pelajarnya sama ada pelajarnya itu di tahap cemerlang, sederhana dan lemah. Yang cemerlang sudah tentu mudah diajar, yang sederhana perlu banyak tunjuk ajar, manakala yang lemah perlu bimbingan yang khusus dan penuh kesabaran, sama ada dari pihak pelajar maupun guru. Kegagalan seseorang guru mengesan lebih awal akan mengakibatkan apa yang diajar kurang berkesan dan menjadi lebih susah dan membebankan. 
 
Di sini, penulis kemukakan beberapa cadangan sebelum memulakan pengajaran dan pembelajaran al-Quran untuk tatapan semua. Antara cadangan tersebut ialah :

1)      Sebaik-baiknya guru menggunakan kaedah yang paling mudah dan paling ringkas supaya dapat diterima oleh semua tahap sama ada yang sudah ada sedikit pengetahuan atau langsung tiada pengetahuan ;
 
2)      Dipermulaan kelas guru seharusnya memperjelaskan matlamat dan tujuan mempelajari al-Quran kerana ada yang menghadiri kelas al-Quran semata-mata ingin memperolehi sekeping sijil atau menempa nama dan ada juga yang datang ke kelas tanpa ada matlamat yang jelas yang hanya bergantung penuh kepada apa mahu diajar oleh guru. Ini bermakna bukan menuntut ilmu tetapi semata-mata menerima ilmu;
 
3)      Bagi memastikan guru yang mengajar bukan dari yang sembarangan,  maka pastikan guru tersebut mampu mengajar kaedah dan cara-cara membetulkan sebutan huruf bagi menepati sifat bacaan, memperelokkan bacaan nun sakinah, tanwin, mim sakinah, panjang pendek bacaan dan sebagainya berpandukan kepada sebab, bukan berpandukan kepada nama hukum sebagaimana kaedah pengajaran al-Quran yang diamal sekarang yang lebih kepada pengertian hukum dan bukan lebih kepada pelaksanaan  membaca serta ujian peperiksaan kerana . tiada guru lulus dalam peperiksaan sedang hakikatnya tidak mampu membac al-Quran. Sekalipun belajar al-Quran berkali-kali namun masih belum ada keyakinan untuk membaca secara bersendirian; 
 
4)      Seorang guru al-Quran mestilah tahu berbahasa arab supaya dapat menerangkan tempat yang harus dan tidak harus diwaqafkan, serta harus dan tidak harus untuk memulakan bacaan setelah diwaqafkan kerana ada yang waqaf ibtida sesuka hati. Sekalipun tidak tahu berbahasa arab, sekurang-kurangnya seorang yang telah tamat membaca al-Quran 30 juzu dan mewarisi waqaf ibtida dari seorang guru, lalu waqaf ibtida tersebut dapat diwarisi dari jenerasi ke jenerasi yang lain; 
 
5)      Sebaik-baiknya pelajari al-Quran dari seorang guru yang menghafal al-Quran, sekurang-kurangnya seorang guru  yang memelihara dan menjaga  al-Quran dengan membacanya setiap hari  ;  
 
Dalam suasana masyarakat memerlukan ilmu pengetahuan dan sebagainya, kualiti ilmu dan kemahiran mengajar wajib dititik beratkan agar tiada pihak yang teranaya dan diambil kesempatan di atas kelemahan yang ada.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...